Betulkah apa yang kita lakukan??


Nak jadi apa la aku ni

Alhamdulillah segala syukur dapat dipanjatkan kepada Rabul Izzati yang telah memberikan sesuatu nikmat dalam keadaan sedar ataupun tidak. Selawat dan juga salam kita panjatkan kepada nabi kita Muhammad SAW. Dalam kesibukkan peperiksaan yang bakal menjelang pada 16hb januari ini ana rasakan diri ini betul-betul berharapkan kepada ilmu dan ana rasakan rupa-rupanya belum cukup lagi ilmu yang kita tuntut. Walaupun kita pandai berpidato dan pandai berhujah tapi kita kena ingat bukan setiap pidato kita dan hujah itu betul. Malah yang paling ana takuti ialah orang yang diberikan Allah suatu kelebihan dalam berpidato dan berhujah akan pandai mengeluarkan kata-kata manis dan mengeluarkan fakta yang tepat tapi mereka inilah yang tidak dapat melakukan apa yang mereka kata. Bak kata orang kampung "cakap pandai buat apa pun dak" malah ingatan keras daripada Allah didalam surah Assof dapat kita fahaminya.Bukankah telah diceritakan oleh Nabi SAW semasa nabi di isra dan dimikrajkan: "aku lihat satu golongan yang memotong lidah-lidah mereka, kemudian lidah itu jadibaik semula kemudian dipotong semula lidah-lidah mereka", lalu aku tanya kepada jibril siapakah mereka lalu dijawab oleh jibril as : "mereka ini lah orang yang pandai berkata-kata tapi tak pernah melakukan apa yang dikatakan". NAUZUBILLAHIMINZALIK.
Dalam diam rupanya diri ini sudah hanyut jauh di dalam gelombang kehidupan yang banyak mehnah dan tribulasi. Jangan kita kata orang yang tidak berilmu akan selalunya tidak dapat melawan arus kehidupan yang mengajar kepada kelalaian namun kebanyakkan yang ana lihat sekarang orang yang berilmu juga sudah terjebak dalam keseronokkan duniawi ini. Tak perlulah kita menunding jari kepada sesiapa, cuba kita analisa diri kita ini yang ada sedikit agama yang ada sedikit ilmu pengetahuan, yang lebih banyak kita kejar dunia ataupun akhirat?
Banyak manakah air mata yang telah mengalir di wajah kita untuk mencari keredoaan Allah dan mencari keampunan Allah? Banyak manakah waktu jaga kita untuk melakukan ibadat kepada Allah? Banyak manakah kalimah yang keluar dari mulut kita yang memuji Allah? Persoalan yang perlu ada jawapannya.
Ana teringat akan kata-kata guru ana semasa di sekolah dahulu: sebenarnya kita ni hipokrik dalam beribadah kepada Allah. ana tanya kenapa? lalu dihurailah oleh guru ana: Jika tiada peperiksaan malam kita tak bangun. Kita sanggup berjaga malam pukul 2 hingga 4 pagi untuk membaca buku tapi bila habis fatrah peperiksaan malam umpama waktu rehat sesudah ku habiskan masa semasa fatrah peperiksaan. Dalam peperiksaan kita tadah tangan dan kita alirkan air mata namun sesudah selesai peperiksaan tangan ditadah tanpa ikhlas, air mata sudah kehabisan untuk di alirkan. Malah kita peruntukkan masa yang begitu banyak untuk dunia. Kadang-kadang ana terfikir adakah aku ni nampak Allah semasa imtihan saja? pas abis imtihan kemana semua yang ku lakukan semasa imtihan, malam yang ku isi dengan tahajjud,malam yang ku isi dengan tangisan air mata, malam yang ku isi dengan alunan merdu Al-Quran. Kemana semua itu pergi? adakah kita akan bertemu dengan semua itu bila tibanya imtihan kembali? Inilah soalan yang bermain difikiran ku, yang menyebabkan ana menekan kekunci huruf-huruf pada pagi yang dingin ini.
Sekarang waktunya sambil kita membaca kita fikirlah adakah kita seperti apa yang ana gambarkan,bukanlah ana ingin tujukan kepada sesiapa namun itulah hakikatnya yang perlu kita akui sekarang. Mungkin kita sekarang sedang berkalwat seorang diri untuk mentelaah kitab-kitab bagi peperiksaan yang akan datang dan ada yang bersama kawan-kawan untuk mengulangkaji. Apa-apa pun sebelum terlambat ana nak ucapkan selamat mengulangkaji pelajaran.
Ingatlah hidup ini hanyalah lakonan d pentas dunia,yang mestilah berlandaskan skrip dari Al-Quran dan As-Sunnah nabi, yang sedang dirakam oleh dua orang malaikat Raqib dan Atib, dan akan di adili lakonan kita ini d mahkamah Allah kelak jika baik lakonan kita ini trofi syurga yang bakal kita kecapi dan jika buruk lakonan kita ini trofi neraka yang bakal kita tatapi. Dan ingatlah pelakon yang paling baik sekali adalah Nabi Muhammad SAW. Oleh itu, marilah kita ikut jejak langkah Nabi kita untuk mencapai kebahagian di dunia dan juga akhirat dan tidak akan pernah rugi walaupun sedikit.
Dalam coretan ana yang ringkas ini ingin sekali ana ucapkan kepada sahabat-sahabat SELAMAT MAJU JAYA DALAM IMTIHAN YANG AKAN DATANG dan SELAMAT STUDY buat semua. Doa-doa la kat ana sama bagi najah tahun ni.... AMIN YA ROBB. serta kesempatan ini ana ingin mohon maaf kepada sesiapa yang pernah ana kasari ataupun pernah hatinya terasa dari perbuatan ana sama ada secara langsung atau tidak. Maaf-maaf la ana ni.... Bak kata lagu P RAMLEE maaf kan kami... Ana akhiri coretan ini dengan GOOD LUCK buat semua kawan-kawan... AMIN.. Wassalam.

0 Comments:

Post a Comment



 
 
 

Followers