Permata Yang Di Cari 3

Gambar hanya Hiasan semata2

Alhamdulillah, syukur atas nikmat yang diberikan oleh Allah SWT yang tidak terbalas dan tidak ternilai ini. Rasanya dalam keseronokan kita sekarang yang hari demi hari, bulan demi bulan yang kita kecapi ini rupa2nya ada suatu nikmat yang cukup tidak ternilai iaitu Ilmu yang di kurniakan oleh Allah SWT. Dalam kedinginan dengan cuacanya ditiup angin laut terasa ingin mengalirkan air mata ini bila mengenangkan ilmu yang di tuntut selama hampir dua tahun ini di bumi Ambia' ini bukan umpama sahabat2 yang lain. Kadang2 terasa cemburu di hati bila melihat rakan2 sanggup menghabiskan masa malah duit untuk berulang alik menuntut ilmu dan adakalanya dari Dumyat hingga ke Kaherah yang mengambil masa 4 jam perjalanannya namun itu bukanlah halangannya buat mereka. Tahniah ana ucapkan kepada mereka yang menyerahkan diri untuk mencari Ilmu.

Hari ini terasa diri ini kosong tanpa ilmu, bila ada sahabat2 datang bertanya sedangkan benda yang ditanya pernahku belajar di kuliah namun itulah hakikatnya. Masa itu baruku terasa masa cuti tidak dimanafaatkan seperti orang lain, masa cuti di habiskan dengan sia-sia. Dalam kekecewaan diri ini terasa bagaikan aku tidak mengendahkan PERMATA yang di cari selama ini. Mungkin sesekali sebelum tidur kita akan teringan semula niat pertama kita datang menjejakkan kaki ke bumi Anbia' ini adalah mencari suatu permata yang tidak ternilai jika dibandingkan dengan wang yang berjuta. Mungkin juga kita sering teringat sebelum lelapkan mata esok adalah hari untuk aku mencari ilmu tp bila datang esok rupa2nya esok itu bukan digunakan untuk mencari ilmu namun esok digunakan untuk bersuka ria. Sampai bila kita nak berangan-angan esok pasti tiba.....

Persoalannya sekarang, cukupkah Ilmu kita untuk menghadapi mehnah masyarakat yang belum kita ketahui? Cukupkah Ilmu kita kalau hanya mengharapkan baca buku sahaja? Dan cukupkah ilmu kita kalau hanya makan tidur kemudian berjalan? ini persoalan yang memerlukan jawapan.. Jadi ana tinggalkan jawapan untuk soalan2 ini bg sahabat2 menjawabnya...

Jika kita mengimbau semula payah perik ulama'2 kita menuntut ilmu pasti kita akan kagum, umpamanya Imam as-Syafie Rahimahullah yang meninggalkan kampung halaman untu menuntut ilmu di perantauan, berjalan beliau dari satu bandar ke satu bandar sehingga menjadi ulama' yang d segani hingga kini. Bagaimana pernah beliau menuntut ilmu d Mesir selama 11 tahun dalam bidang Bahasa. Adakah kita sudah alim umpama imam as-Syafie yang hanya menuntut 4 tahun? Mungkin sahabat2 akan lebih mengetahui cerita perjalanan imam as-Syafie dalam menempuh ranjau dan duri d dalam mencari satu mutiara PERMATA yang cukup bernilai.

Kalau ilmu boleh dapat dengan angan2 pasti tidak ada orang jahil, itulah satu ungkapan yang seringkali kita dengar, kalaulah ilmu ini kita berangan saja boleh dapat pasti semuanya akan meerintah dunia. tapi sebenarnya Allah SWT taburkan ilmu di atas muka bumi ini adalah untuk melihat siapa daripada hambaNya yang berusaha mencari taburan ilmu di atas muka bumi ini. Memang tidak habis jika kita mencari taburan itu kerana terlalu banyak dan mungkin belum habis kita mengutipnya kita sudah bertemu dengan Allah. Jadi sebelum ajal menjemut sebelum masih ada masa kita carilah permata sebanyak2nya agar ianya berguna di kemudian hari dan ingat nabi kita pernah berpesan bila matinya seseorang anak adam maka terputuslah semua amalan melainkan 3 perkara: pertama ilmu yang kita tuntut di muka bumi, kedua doa anak yang soleh dan yang ketiga sedekah jariah yang dilakukan semasa hidup.

Oleh itu selagi ada daya, selagi ada kemampuan kita untuk menuntut ilmu kita carilah PERMATA ini jangan biarkan ianya berlalu begitu sahaja..orang kata hendak seribu daya klu x hendak seribu dalih. Moga2 mendapat sedikit manfaat dari apa yang ingin disampaikan penulis. Biarpun sedikit namun mungkin faedahnya banyak, InsyaAllah. Harap maaf jika ada tersinggung bila membaca coretan ini.

Ya Allah jadikan kami ini dari kalangan orang yang menuntut ilmu, dan jadikan kami orang yang beramalkan ilmu yang kami dapat.... Amin Ya Robb..

Permata Yang Dicari 2


Rindunya mereka (PERMATA KU)
Ampunkan dosa-dosa mereka Ya Allah

Alhamdulillah, dulu kini dan selamanya marilah kita rafakkan kesyukuran kerana hari ini dapat lagi kita menghirup udara yang d kurniakan Allah kepada kita. Rasanya sudah lama jari jemari ini tidak menari diatas papan kekunci huruf-huruf yang setia menunggu untuk d tekan dan d gabungkan huruf-huruf ini menjadi suatu perkataan dan dari perkataan ini menjadi ayat menarik ataupun buruk.
Hari ini teringin ana coretkan sambungan Permata Yang Dicari yang pernah ana lukirkan didalam blog ini suatu ketika dahulu, rasanya sambungan bahagian kedua adalah ayah bonda... Dalam dua atau tiga minggu lepas kita d paparkan oleh akhbar yang menyedihkan hati apabila seorang ayah yang membesarkan anaknya dihalau keluar dan d buang d tepi jalan oleh anak yang dia tatang bagai minyak yang penuh.Rasa ingin menitikkan air mata dan kadang-kadang rasa ingin ku jumpa anak itu lalu ditumbuknya. Itulah hakikatnya zaman sekarang, nak kata tak da ilmu belajar sampai universiti, nk kata ada ilmu buat kat ayah ibu macam kucing.. lani kita nk kata pa??
Teringat satu kisah di zaman nabi Musa as yang berbicara dengan Allah, bila mana baginda menanyakan kepada Allah "Siapakah jiran aku didalam SyurgaMU?" lalu dijawab oleh Allah"seorang pemuda yang mentaati kedua ibu bapanya". Sesudah itu Nabi Allah Musa as terus mencari pemuda itu d suatu kampung, lalu dijumpai pemuda itu dan baginda masuk kedalam rumah pemuda itu.
Dalam kehairanan kenapa pemuda itu tidak melayan baginda yang menjadi tetemunya, namum pemuda ini memasuki bilik. Dalam beberapa minit kemudian pemuda ini keluar membawa seekor babi betina lantas dimandikannya dan dilapnya dan diciumnya kemudian dimasukkan semula kedalam bilik tadi, kemudian pemuda itu keluar pula dengan membawa seekor babi jantan lantas dimandikannya,dilapkannya dan diciumnya kemudian di bawa masuk kedalam bilik tadi, kemudian barulah pemuda itu melayan Nabi Allah Musa as.
Hanya ada ketika itu difikiran Nabi Musa as adalah begaimana pemuda itu boleh menjadi jiranku didalam syurga sedangkan dia memegang babi dan menciumnya,sedangkan babi adalah binatang yang diharamkan makan. Lantas apabila pemuda itu sampai kepada nabi Musa, lalu ditanya oleh nabi Musa "kenapa engkau memegang, memandikan dan mencium babi sedangkan ianya adalah haram kamu tahukah?" Dalam keadaan senyum itu menjawab" Ya betul, tapi aku nak buat macam mana babi betina yang aku bawa,yang aku mandikan dan yang aku cium tadi adalah ibu yang melahirkan aku, dan babi jantan yang aku bawa,yang aku mandikan dan yang aku cium tadi adalah ayah aku yang membesarkan aku."
Terkejut nabi Musa as lantas bertanya" kenapa dengan mereka " lalu pemuda itu menjawab " mereka itu telah melanggar perintah Allah malah melakukan banyak kerosakkan atas muka bumi ini, lalu Allah tukarkan mereka menjadi babi, walaupun mereka jahat dahulu, mereka melanggar perintah Allah, walaupun mereka bertukar menjadi babi, MEREKA TETAP IBU BAPA KU, aku harus taat, aku harus menjaga mereka kerana mereka telah mengorbankan nyawa untuk melahirkan aku, mereka telah berusah payah membesarkan aku jadi aku wajib taat kepada mereka sebab mereka IBU BAPA KU."
Ya Allah, betapa sayangnya pemuda yang ana ceritakan kepada ibu bapanya walaupun mereka buat jahat kepadanya ataupun buat jahat kepada Allah namun anak ini tetap menjaga mereka. Dikala orang tidak mahu menjaga mereka, di kala orang tidak mahu mengambil mereka, di kala teman-teman rapat sudah menjauhkan diri dari mereka dan di kala tiada siapa yang mempedulikan mereka, rupa-rupanya ada seorang anak yang sanggup menjaga mereka, yang sanggup membelai mereka, dan sanggup mencium mereka. Maka lihatlah ganjaran yang Allah berikan kepadanya adalah syurgaNYA.
Namun, dalam dunia yang semakin hampir dengan waktunya, rupa-rupanya ada segelintir binatang bertopengkan manusia membuang dan menyisihkan ibu bapa mereka. Sepatutnya kita sebagai hamba Allah WAJIB tahu yang perintah Allah agar mentaati ibu bapa, malah Allah lakarkan dalam Al-Quran JANGAN KAMU MENINGGIKAN SUARA KEPADA MEREKA WALAUPUN AH.
Sahabat-sahabat, jika ah pun tak boleh takkan la buang ibu ayah BOLEH? pikir-pikirlah.... Kita masih ada masa untuk memohon ampun dari mereka. masih ada masa mencium mereka dan kita masih belum terlambat, jadi bertaubatlah. ingatlah PERMATA ada di hadapan kita. Jangan kita sia-siakan. Cuba kita fikir apa yang telah kita lakukan untuk ibu bapa kita??
Mudah-mudahan kita adalah orang yang mengenagkan jasa ibu bapa kita dan dalam kalangan orang yang membalas jasa mereka..

Ya Allah ampunkanlah dosa kami dosa kedua ibu bapa kami yang telah melahirkan kami, yang telah membesarkan kami dan kasihanilah mereka sepertimana mereka mengasihani kami sewaktu kecil dahulu, Ya Allah, berilah HambaMU ini kesempatan untuk membalas jasa mereka walaupun sedikit. Ya Allah letakkan mereka bersama orang-orang yang soleh dan solehah. AMIN YA ROBB

WAllahuAlam
(cerita diatas ana olah untuk memendekkan, tanyalah kepada orang yang lebih Arif dan Alim. mohon maaf klu ada kesilapan.)

;;
 
 
 

Followers